Studi Roundup lainnya menemukan hubungan dengan potensi masalah kesehatan manusia

Mencetak Email Bagikan Tweet

(Diperbarui 17 Februari, menambahkan kritik studi)

A makalah ilmiah baru memeriksa dampak kesehatan potensial herbisida Roundup menemukan hubungan antara paparan glifosat kimiawi pembunuh gulma dan peningkatan jenis asam amino yang dikenal sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Para peneliti membuat keputusan mereka setelah mengekspos tikus hamil dan anak-anaknya yang baru lahir dengan glifosat dan Roundup melalui air minum. Mereka mengatakan bahwa mereka melihat secara khusus efek herbisida berbasis glifosat (GBH) pada metabolit urin dan interaksi dengan mikrobioma usus pada hewan.

Para peneliti mengatakan mereka menemukan peningkatan signifikan dari asam amino yang disebut homosistein pada anak tikus jantan yang terpapar glifosat dan Roundup.

“Studi kami memberikan bukti awal bahwa paparan terhadap GBH yang umum digunakan, pada dosis paparan manusia yang dapat diterima saat ini, mampu memodifikasi metabolit urin pada tikus dewasa dan anak anjing,” kata para peneliti.

Makalah, berjudul "Paparan dosis rendah herbisida berbasis glifosat mengganggu metabolisme urin dan interaksinya dengan mikrobiota usus," ditulis oleh lima peneliti yang berafiliasi dengan Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York dan empat dari Ramazzini Institute di Bologna, Italia. Itu diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports 5 Februari.

Para penulis mengakui banyak keterbatasan dengan penelitian mereka, termasuk ukuran sampel yang kecil, tetapi mengatakan pekerjaan mereka menunjukkan bahwa "paparan dosis rendah kehamilan dan awal kehidupan terhadap glifosat atau Roundup secara signifikan mengubah beberapa biomarker metabolomik urin, baik pada bendungan maupun keturunan."

Studi ini adalah yang pertama tentang perubahan metabolisme kemih yang disebabkan oleh herbisida berbasis glifosat pada dosis yang saat ini dianggap aman pada manusia, kata para peneliti.

Makalah ini mengikuti publikasi bulan lalu sebuah pelajaran dalam jurnal Perspektif Kesehatan Lingkungan yang menemukan glifosat dan produk Roundup dapat mengubah komposisi mikrobioma usus dengan cara yang mungkin terkait dengan hasil kesehatan yang merugikan. Ilmuwan dari Ramazzini Institute juga terlibat dalam penelitian itu.

Robin Mesnage, salah satu penulis makalah yang diterbitkan bulan lalu di Perspektif Kesehatan Lingkungan, mempermasalahkan validitas makalah baru tersebut. Dia mengatakan analisis data menunjukkan perbedaan yang terdeteksi antara hewan yang terpapar glifosat dan yang tidak terpapar - hewan kontrol - bisa dideteksi serupa dengan data yang dibuat secara acak.

“Secara keseluruhan, analisis data tidak mendukung kesimpulan bahwa glifosat mengganggu metabolisme urin dan mikrobiota usus hewan yang terpapar,” kata Mesnage. "Studi ini hanya akan semakin membingungkan perdebatan tentang toksisitas glifosat."

Beberapa penelitian terbaru tentang glifosat dan Roundup telah menemukan berbagai masalah.

Bayer, yang mewarisi merek herbisida berbasis glifosat dan portofolio benih rekayasa genetika toleran glifosatnya ketika membeli perusahaan tersebut pada 2018, menyatakan bahwa banyak penelitian ilmiah selama beberapa dekade menegaskan bahwa glifosat tidak menyebabkan kanker. Badan Perlindungan Lingkungan AS dan banyak badan pengatur internasional lainnya juga tidak menganggap produk glifosat bersifat karsinogenik.

Tetapi Badan Internasional untuk Penelitian Kanker Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2015 mengatakan tinjauan penelitian ilmiah menemukan banyak bukti bahwa glifosat adalah kemungkinan karsinogen manusia.

Bayer telah kalah tiga dari tiga uji coba yang diajukan oleh orang-orang yang menyalahkan kanker mereka pada paparan herbisida Monsanto, dan Bayer tahun lalu mengatakan akan membayar sekitar $ 11 miliar untuk menyelesaikan lebih dari 100,000 klaim serupa.