Rencana Bayer untuk menyelesaikan klaim kanker Roundup di masa depan menghadapi pertentangan luas

Mencetak Surel Bagikan Tweet

Lusinan firma hukum AS telah membentuk koalisi untuk memperjuangkan $ 2 miliar baru proposal penyelesaian oleh pemilik Monsanto, Bayer AG, yang bertujuan untuk menahan kewajiban berkelanjutan perusahaan terkait dengan klaim bahwa herbisida Roundup menyebabkan jenis kanker yang dikenal sebagai limfoma non-Hodgkin (NHL).

Penyelesaian ini dirancang untuk memberi kompensasi kepada orang-orang yang telah terpapar produk Roundup dan sudah memiliki NHL atau mungkin mengembangkan NHL di masa mendatang, tetapi belum mengambil langkah untuk mengajukan gugatan.

Sekelompok kecil pengacara yang menyusun rencana tersebut bersama dengan Bayer mengatakan itu akan "menyelamatkan nyawa" dan memberikan manfaat besar bagi orang-orang yang percaya bahwa mereka mengembangkan kanker dari paparan produk herbisida perusahaan.

Tetapi banyak pengacara yang mengkritik rencana tersebut mengatakan jika itu disetujui, itu akan menjadi preseden berbahaya untuk jenis litigasi lain yang melibatkan sejumlah besar orang yang dirugikan oleh produk atau praktik perusahaan yang kuat.

"Ini bukanlah arah yang kami inginkan dari sistem peradilan sipil," kata pengacara Gerald Singleton, yang firma-nya telah bergabung dengan lebih dari 60 firma hukum lain untuk menentang rencana Bayer. "Tidak ada skenario di mana hal ini baik untuk penggugat."

Rencana penyelesaian Bayer diajukan ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California pada 3 Februari, dan harus disetujui oleh Hakim Distrik AS Vince Chhabria agar menjadi efektif. Rencana penyelesaian sebelumnya diajukan tahun lalu itu dicemooh oleh Chhabria dan kemudian ditarik. Hakim telah mengawasi proses pengadilan federal multidistrik Roundup yang melibatkan ribuan penggugat dari seluruh Amerika Serikat.

Tanggapan atas rencana penyelesaian akan jatuh tempo pada 3 Maret dan sidang tentang masalah tersebut ditetapkan pada 31 Maret.

Perhatian utama adalah bahwa pengguna Roundup saat ini yang mungkin terkena kanker dan ingin menuntut di masa depan akan secara otomatis tunduk pada persyaratan penyelesaian kelas kecuali mereka secara resmi memilih keluar dari penyelesaian dalam jangka waktu tertentu. Salah satu persyaratan yang akan dikenakan kepada mereka akan melarang mereka mencari ganti rugi dalam tuntutan hukum di masa depan.

Persyaratan tersebut dan lainnya yang ditetapkan sama sekali tidak adil bagi pekerja pertanian dan orang lain yang diperkirakan akan mengembangkan kanker di masa depan dari paparan produk herbisida perusahaan, menurut Singleton. Rencana tersebut menguntungkan Bayer dan memberikan "uang darah" kepada empat firma hukum yang bekerja dengan Bayer untuk merancang rencana tersebut, katanya.

Perusahaan-perusahaan yang bekerja dengan Bayer untuk menyusun dan mengelola rencana tersebut akan menerima $ 170 juta yang diusulkan jika rencana tersebut berlaku.

Elizabeth Cabraser, salah satu pengacara yang merancang penyelesaian baru yang diusulkan, mengatakan kritik tersebut bukanlah deskripsi yang adil dari penyelesaian tersebut. Sebenarnya, katanya, rencana tersebut “memberikan jangkauan yang signifikan dan sangat dibutuhkan, pendidikan, akses perawatan kesehatan, dan manfaat kompensasi” bagi orang-orang yang telah terpapar herbisida Roundup Monsanto tetapi belum mengembangkan limfoma non-Hodgkin (NHL).

“Kami meminta persetujuan penyelesaian ini karena ini akan menyelamatkan nyawa dan meningkatkan kualitas hidup melalui diagnosis dini, membantu orang… menginformasikan mereka dan meningkatkan kesadaran publik tentang hubungan antara Roundup dan NHL…” katanya.

Seorang juru bicara Bayer tidak menanggapi permintaan komentar.

Penyelesaian baru yang diusulkan ditujukan untuk kasus di masa depan dan terpisah dari $ 11 miliar yang telah dialokasikan Bayer untuk menyelesaikan klaim kanker Roundup AS yang ada. Orang-orang yang terkena dampak proposal penyelesaian kelas hanyalah individu yang telah terkena Roundup tetapi belum dalam proses pengadilan dan tidak mengambil langkah ke arah litigasi apa pun.

Bayer telah berjuang untuk mencari cara bagaimana mengakhiri litigasi kanker Roundup sejak membeli Monsanto pada tahun 2018. Perusahaan kalah dalam ketiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan kalah pada putaran awal banding yang berusaha membatalkan kerugian uji coba.

Juri di setiap persidangan tidak hanya menemukan bahwa Monsanto herbisida berbasis glifosat menyebabkan kanker tetapi juga Monsanto menghabiskan beberapa dekade untuk menyembunyikan risikonya.

Meskipun penyelesaian yang diusulkan menyatakan bahwa itu “membahas empat masalah yang diajukan Pengadilan mengenai penyelesaian sebelumnya, yang ditarik,” Singleton dan pengacara lain yang terlibat dalam oposisi mengatakan proposal penyelesaian baru sama buruknya dengan yang pertama.

Selain kekhawatiran bahwa anggota kelas tidak akan memiliki hak untuk mengajukan tuntutan ganti rugi, para kritikus juga keberatan dengan periode empat tahun "berhenti" yang memblokir pengajuan tuntutan hukum baru. Para kritikus juga mengatakan rencana untuk memberi tahu orang-orang tentang penyelesaian kelas tidak cukup. Individu memiliki waktu 150 hari setelah pemberitahuan untuk "menyisih" dari kelas. Jika mereka tidak memilih keluar, mereka secara otomatis berada di dalam kelas.

Kritikus juga menolak usulan pembentukan panel sains yang akan bertindak sebagai "tiang penunjuk" untuk "perluasan opsi kompensasi ke masa depan" dan untuk memberikan bukti tentang karsinogenisitas - atau tidak - herbisida Bayer. Mengingat sejarah manipulasi temuan ilmiah Monsanto yang terdokumentasi, panel sains akan dicurigai, kata Singleton.

Jangka waktu pelunasan awal akan berjalan setidaknya selama empat tahun dan dapat diperpanjang setelah jangka waktu tersebut. Jika Bayer memilih untuk tidak melanjutkan dana kompensasi setelah periode penyelesaian awal, ia akan membayar tambahan $ 200 juta sebagai "pembayaran akhir" ke dalam dana kompensasi, ringkasan penyelesaian menyatakan.

"Kompensasi substansial" ditawarkan

Firma hukum yang menyusun perjanjian dengan Bayer mengatakan dalam pengajuan mereka ke pengadilan bahwa penyelesaian tersebut disusun untuk memberikan penggugat di masa depan dengan "apa yang paling melayani kepentingan mereka," termasuk opsi untuk "kompensasi substansial" jika mereka mengembangkan limfoma non-Hodgkin .

Rencana tersebut menyerukan pembentukan dana kompensasi untuk memberikan penghargaan antara $ 10,000 dan $ 200,000 per anggota kelas individu. "Penghargaan Pembayaran yang Dipercepat" sebesar $ 5,000 akan tersedia dengan basis yang dipercepat, hanya memerlukan penunjukkan eksposur dan diagnosis.

Orang-orang yang pertama kali terpapar produk Roundup setidaknya 12 bulan sebelum diagnosis mereka akan memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan. Penghargaan lebih dari $ 200,000 dapat diberikan untuk "keadaan luar biasa". Anggota kelas yang memenuhi syarat yang didiagnosis dengan NHL sebelum 1 Januari 2015, tidak akan menerima penghargaan lebih dari $ 10,000, sesuai rencana. 

Penyelesaian akan memberikan nasihat hukum gratis dan memberikan "dukungan untuk membantu anggota kelas dalam menavigasi, mendaftar, dan mengajukan tunjangan Penyelesaian."

Selain itu, proposal tersebut menyatakan bahwa penyelesaian akan mendanai penelitian medis dan ilmiah dalam diagnosis dan pengobatan NHL.

Khususnya, rencana tersebut menyatakan bahwa tidak ada yang akan kehilangan hak mereka untuk menuntut kecuali mereka memilih untuk menerima kompensasi dari dana kompensasi, dan tidak ada yang perlu membuat pilihan itu sampai anggota kelas tersebut didiagnosis dengan NHL. Mereka tidak akan bisa meminta ganti rugi tetapi bisa mencari kompensasi lain.

“Setiap anggota kelas yang tidak mengajukan klaim dan menerima kompensasi individu tetap memiliki hak untuk menuntut Monsanto atas kompensasi ganti rugi pada teori hukum apa pun, termasuk cedera pribadi, penipuan, kesalahan penyajian, kelalaian, penyembunyian yang curang, kesalahan penyajian yang salah, pelanggaran jaminan, iklan palsu , dan pelanggaran terhadap undang-undang perlindungan konsumen atau tindakan atau praktik yang tidak adil dan menipu, ”rencana tersebut menyatakan.

Untuk mengingatkan orang-orang tentang penyelesaian gugatan perwakilan, pemberitahuan akan dikirim melalui pos / email ke 266,000 pertanian, bisnis dan organisasi dan entitas pemerintah di mana herbisida perusahaan dapat digunakan serta 41,000 orang yang menderita limfoma non-Hodgkin dan diminta untuk menerima informasi tentang penyakit mereka. Selain itu, poster akan dikirim ke 2,700 toko yang meminta mereka untuk memposting pemberitahuan tentang penyelesaian tindakan kelas.

Sebagai bagian dari penyelesaian yang diusulkan, Bayer mengatakan akan meminta izin dari Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) untuk menambahkan informasi pada label produk berbasis glifosat seperti Roundup yang akan memberikan tautan ke akses ke studi ilmiah dan informasi lain tentang glifosat. keamanan. Tetapi para kritikus mengatakan memberikan tautan situs web tidak memadai dan Bayer perlu memberikan peringatan langsung tentang risiko kanker pada produk pembunuh gulma.

Penyelesaian class action yang diusulkan mengancam akan mempengaruhi "ratusan ribu atau bahkan jutaan" orang yang telah terkena Roundup dan "menimbulkan pertanyaan 'unik' dan mendalam" di bawah Konstitusi AS, menurut pengajuan pengadilan bertentangan dengan rencana Bayer yang dibuat oleh pengacara penggugat Elizabeth Graham.

Graham mengatakan kepada pengadilan bahwa jika rencana tersebut disetujui, hal itu dapat memiliki "efek dramatis tidak hanya pada litigasi ini, tetapi juga pada masa depan litigasi gugatan massal."

Petani kulit hitam

 Asosiasi Petani Hitam Nasional (NBFA) mempertimbangkan masalah ini pada hari Rabu, menyerahkan pengajuan yang panjang dengan pengadilan Chhabria yang menyatakan "proporsi substansial" dari lebih dari 100,000 anggotanya "telah terpapar dan berpotensi terluka oleh Roundup, dan bahan aktif glifosatnya."

Banyak petani telah mengembangkan limfoma non-Hodgkin yang mereka salahkan pada penggunaan Roundup, dan "proporsi yang lebih besar lagi takut bahwa mereka akan segera mengembangkan gejala," kata pengarsipan NBFA.

NBFA ingin melihat produk Roundup dihapus dari perdagangan atau perubahan lain yang dilakukan untuk melindungi petani, negara pengarsipan.

Kekhawatiran NBFA perlu ditangani oleh pengadilan, terutama karena Bayer ingin "menyelesaikan gugatan perwakilan kelompok dengan satu set pengacara yang dimaksudkan untuk mewakili kepentingan masa depan semua petani yang telah terpapar Roundup tetapi belum berkembang. kanker yang ditimbulkannya. "

Tuntutan hukum di Australia

Saat Bayer berupaya mengakhiri litigasi Roundup di Amerika Serikat, perusahaan juga menangani klaim serupa oleh petani dan pihak lain di Australia. Gugatan kelompok yang diajukan terhadap Monsanto sedang berlangsung, dan penggugat utama John Fenton, yang menerapkan Roundup sebagai bagian dari pekerjaan pertanian. Fenton didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin pada tahun 2008.

Serangkaian tanggal penting telah ditetapkan: Monsanto memiliki waktu hingga 1 Maret untuk memberikan dokumen penemuan kepada pengacara penggugat dan 4 Juni adalah tenggat waktu yang ditetapkan untuk pertukaran bukti ahli. Para pihak akan melakukan mediasi pada 30 Juli dan jika tidak ada yang diselesaikan, kasus tersebut akan disidangkan pada Maret 2022.

Fenton mengatakan, meski dia akan "senang mendapat kesempatan" untuk pergi ke pengadilan dan menceritakan kisahnya, dia berharap mediasi akan menyelesaikan masalah ini. “Saya pikir konsensus mulai berubah berkat apa yang telah terjadi di AS. Para petani lebih sadar dan saya yakin mereka melakukan lebih banyak tindakan pencegahan daripada sebelumnya.

Fenton mengatakan dia berharap bahwa Bayer pada akhirnya akan memberi label peringatan pada herbisida glifosat Monsanto.

“Setidaknya dengan peringatan, pengguna dapat memutuskan sendiri tentang APD (alat pelindung diri) yang mereka pilih untuk dipakai.”