Kematian dan penyelesaian saat Bayer terus berusaha mengakhiri litigasi Roundup

Mencetak Email Bagikan Tweet

Tujuh bulan setelah Bayer AG Mengumumkan rencana untuk penyelesaian litigasi kanker Roundup AS, pemilik Monsanto Co. di Jerman terus bekerja untuk menyelesaikan puluhan ribu klaim yang diajukan oleh orang-orang yang menderita kanker yang mereka katakan disebabkan oleh produk pembasmi gulma Monsanto. Pada hari Rabu, satu kasus lagi tampaknya menemukan penutupan, melalui penggugat tidak hidup untuk melihatnya.

Pengacara Jaime Alvarez Calderon, awal pekan ini menyetujui penyelesaian yang ditawarkan oleh Bayer setelah Hakim Distrik AS Vince Chhabria pada Senin. keputusan ringkasan ditolak mendukung Monsanto, yang memungkinkan kasus tersebut mendekati persidangan.

Penyelesaian akan diberikan kepada keempat putra Alvarez karena ayah mereka yang berusia 65 tahun, seorang pekerja kilang anggur di Napa County, California, meninggal lebih dari setahun yang lalu dari limfoma non-Hodgkin ia menyalahkan pekerjaannya yang menyemprot Roundup di sekitar properti kilang anggur selama bertahun-tahun.

Dalam sidang yang diadakan di pengadilan federal Rabu, pengacara keluarga Alvarez David Diamond mengatakan kepada Hakim Chhabria bahwa penyelesaian akan menutup kasus tersebut.

Setelah sidang, Diamond mengatakan Alvarez telah bekerja di kilang anggur selama 33 tahun, menggunakan penyemprot ransel untuk mengaplikasikan Monsanto's. berbasis glifosat herbisida ke areal yang luas untuk grup kilang anggur Sutter Home. Dia sering pulang di malam hari dengan pakaian yang basah dengan herbisida akibat kebocoran peralatan dan pembunuh gulma yang terbawa angin. Dia didiagnosis pada 2014 dengan limfoma non-Hodgkin, menjalani beberapa putaran kemoterapi dan perawatan lain sebelum meninggal pada Desember 2019.

Diamond mengatakan dia senang untuk menyelesaikan kasus ini tetapi memiliki "400 lebih" kasus Roundup yang masih belum terselesaikan.

Dia tidak sendiri. Setidaknya setengah lusin firma hukum AS lainnya memiliki penggugat Roundup yang mereka cari pengaturan persidangannya pada tahun 2021 dan seterusnya.

Sejak membeli Monsanto pada 2018, Bayer telah berjuang keras untuk mencari tahu caranya mengakhiri litigasi yang mencakup lebih dari 100,000 penggugat di Amerika Serikat. Perusahaan kalah dalam ketiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membatalkan kerugian uji coba. Juri di setiap persidangan menemukan bahwa Monsanto herbisida berbasis glifosat memang menyebabkan kanker dan Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Selain upaya untuk menyelesaikan klaim yang saat ini tertunda, Bayer juga berharap dapat menciptakan mekanisme untuk menyelesaikan klaim potensial yang dapat dihadapi dari pengguna Roundup yang mengembangkan limfoma non-Hodgkin di masa depan. Rencana awalnya untuk menangani litigasi di masa depan ditolak oleh Hakim Chhabria dan perusahaan belum mengumumkan rencana baru.