Tawaran Bayer untuk menyelesaikan klaim kanker Roundup AS mengalami kemajuan

Mencetak Email Bagikan Tweet

Pemilik Monsanto, Bayer AG, membuat kemajuan menuju penyelesaian menyeluruh dari ribuan tuntutan hukum AS yang diajukan oleh orang-orang yang menuduh mereka atau orang yang mereka cintai menderita kanker setelah terpapar herbisida Roundup Monsanto.

Korespondensi baru-baru ini dari pengacara penggugat kepada klien mereka menggarisbawahi kemajuan tersebut, mengkonfirmasikan bahwa sebagian besar penggugat memilih untuk berpartisipasi dalam penyelesaian, meskipun ada keluhan dari banyak penggugat bahwa mereka menghadapi proposal pembayaran kecil yang tidak adil.

Dengan beberapa perhitungan, penyelesaian kotor rata-rata akan meninggalkan sedikit atau tidak ada kompensasi, mungkin beberapa ribu dolar, untuk penggugat individu setelah biaya pengacara dibayar dan biaya medis tertentu yang diasuransikan diganti.

Namun demikian, menurut surat yang dikirim ke penggugat pada akhir November oleh salah satu firma hukum utama dalam litigasi, lebih dari 95 persen "penggugat yang memenuhi syarat" memutuskan untuk berpartisipasi dalam rencana penyelesaian yang dinegosiasikan oleh firma tersebut dengan Bayer. Seorang "administrator penyelesaian" sekarang memiliki 30 hari untuk meninjau kasus dan mengkonfirmasi kelayakan penggugat untuk menerima dana penyelesaian, menurut korespondensi.

Orang dapat memilih untuk keluar dari penyelesaian dan membawa klaim mereka ke mediasi, diikuti dengan arbitrase yang mengikat jika mereka ingin atau mencoba mencari pengacara baru yang akan membawa kasus mereka ke pengadilan. Para penggugat bisa mengalami kesulitan menemukan pengacara untuk membantu mereka membawa kasus mereka ke pengadilan karena firma hukum yang menyetujui penyelesaian dengan Bayer telah setuju untuk tidak mengadili kasus lagi atau membantu dalam persidangan di masa mendatang.

Seorang penggugat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena kerahasiaan proses penyelesaian, mengatakan dia memilih keluar dari penyelesaian dengan harapan mendapatkan lebih banyak uang melalui mediasi atau persidangan di masa depan. Dia mengatakan dia membutuhkan tes dan perawatan yang sedang berlangsung untuk kankernya dan struktur penyelesaian yang diusulkan tidak akan membuatnya tidak bisa menutupi biaya yang sedang berlangsung.

"Bayer menginginkan pembebasan dengan membayar sesedikit mungkin tanpa harus diadili," katanya.

Perkiraan kasar rata-rata pembayaran kotor per penggugat adalah sekitar $ 165,000, kata pengacara dan penggugat yang terlibat dalam diskusi tersebut. Tetapi beberapa penggugat dapat menerima jauh lebih banyak, dan beberapa lebih sedikit, tergantung pada detail kasus mereka. Ada banyak kriteria yang menentukan siapa yang dapat berpartisipasi dalam penyelesaian dan berapa banyak uang yang dapat diterima orang tersebut.

Agar memenuhi syarat, pengguna Roundup harus warga negara AS, telah didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin (NHL), dan terpapar Roundup setidaknya selama satu tahun sebelum didiagnosis dengan NHL.

Perjanjian penyelesaian dengan Bayer akan selesai ketika administrator mengonfirmasi bahwa lebih dari 93 persen penggugat memenuhi syarat, menurut ketentuan kesepakatan.

Jika administrator penyelesaian menemukan penggugat tidak memenuhi syarat, penggugat memiliki waktu 30 hari untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Untuk penggugat yang dianggap memenuhi syarat, administrator penyelesaian akan memberikan setiap kasus sejumlah poin berdasarkan kriteria tertentu. Jumlah uang yang akan diterima setiap penggugat didasarkan pada jumlah poin yang dihitung untuk situasi individu mereka.

Poin dasar ditentukan dengan menggunakan usia individu pada saat mereka didiagnosis dengan NHL dan tingkat keparahan "cedera" yang ditentukan oleh tingkat pengobatan dan hasil. Level berjalan 1-5. Seseorang yang meninggal karena NHL diberikan poin dasar untuk level 5, misalnya. Lebih banyak poin diberikan kepada orang-orang yang lebih muda yang mengalami beberapa kali pengobatan dan / atau meninggal.

Selain poin dasar, penyesuaian diperbolehkan yang memberikan lebih banyak poin kepada penggugat yang memiliki lebih banyak eksposur ke Roundup. Ada juga tunjangan untuk lebih banyak poin untuk jenis NHL tertentu. Penggugat yang didiagnosis dengan jenis NHL yang disebut limfoma Sistem Saraf Pusat Primer (SSP) menerima peningkatan 10 persen pada penghitungan poin mereka, misalnya.

Orang juga dapat mengurangi poin berdasarkan faktor-faktor tertentu. Berikut adalah beberapa contoh spesifik dari matriks poin yang ditetapkan untuk litigasi Roundup:

  • Jika pengguna produk Roundup meninggal sebelum 1 Januari 2009, poin total untuk klaim yang diajukan atas nama mereka akan berkurang 50 persen.
  • Jika penggugat yang sudah meninggal tidak memiliki pasangan atau anak di bawah umur pada saat kematiannya, ada pengurangan sebesar 20 persen.
  • Jika penggugat memiliki kanker darah sebelumnya sebelum menggunakan Roundup poin mereka dipotong sebesar 30 persen.
  • Jika rentang waktu antara pemaparan Roundup penggugat dan diagnosis NHL kurang dari dua tahun, poinnya dipotong 20 persen.

Dana penyelesaian harus mulai mengalir ke peserta di musim semi dengan pembayaran akhir diharapkan dilakukan pada musim panas, menurut pengacara yang terlibat.

Penggugat juga dapat mengajukan permohonan untuk menjadi bagian dari “dana cedera luar biasa,” yang disiapkan untuk sekelompok kecil penggugat yang menderita cedera parah terkait NHL. Klaim mungkin memenuhi syarat untuk dana cedera luar biasa jika kematian individu akibat NHL terjadi setelah tiga atau lebih kursus penuh kemoterapi dan perawatan agresif lainnya.

Sejak membeli Monsanto pada 2018, Bayer telah berjuang keras untuk mencari cara mengakhiri litigasi yang mencakup lebih dari 100,000 penggugat di Amerika Serikat. Perusahaan kalah dalam ketiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membatalkan kerugian uji coba. Juri di setiap persidangan menemukan bahwa Monsanto herbisida berbasis glifosat, seperti Roundup, memang menyebabkan kanker dan Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Penghargaan juri berjumlah lebih dari $ 2 miliar, meskipun putusan telah diperintahkan dikurangi oleh hakim pengadilan dan hakim banding.

Upaya perusahaan untuk menyelesaikan litigasi sebagian terhalang oleh tantangan bagaimana mencegah klaim yang dapat diajukan di masa depan oleh orang-orang yang terkena kanker setelah menggunakan herbisida perusahaan.

Banding Percobaan Lanjutkan

Bahkan ketika Bayer bertujuan untuk menghentikan uji coba di masa depan dengan penyelesaian dolar, perusahaan terus mencoba membalikkan hasil dari tiga uji coba yang hilang dari perusahaan.

Dalam kerugian percobaan pertama - file Kasus Johnson v. Monsanto - Bayer kehilangan upaya untuk membatalkan temuan juri bahwa Monsanto bertanggung jawab atas kanker Johnson di tingkat pengadilan banding, dan pada bulan Oktober, Mahkamah Agung California menolak untuk meninjau kasus ini.

Bayer kini memiliki waktu 150 hari sejak keputusan tersebut untuk meminta agar masalah tersebut ditangani oleh Mahkamah Agung AS. Perusahaan belum membuat keputusan akhir mengenai langkah itu, menurut juru bicara Bayer, tetapi sebelumnya telah mengindikasikan bahwa mereka berniat untuk mengambil tindakan tersebut.

Jika Bayer mengajukan petisi ke Mahkamah Agung AS, pengacara Johnson diharapkan mengajukan banding bersyarat yang meminta pengadilan untuk memeriksa tindakan yudisial yang memangkas penghargaan juri Johnson dari $ 289 juta menjadi $ 20.5 juta.

Kasus pengadilan Bayer / Monsanto lainnya

Selain tanggung jawab yang dihadapi Bayer dari litigasi kanker Roundup Monsanto, perusahaan sedang berjuang dengan kewajiban Monsanto dalam litigasi polusi PCB dan dalam litigasi atas kerusakan tanaman yang disebabkan oleh sistem tanaman berbasis herbisida dicamba Monsanto.

Seorang hakim federal di Los Angeles minggu lalu menolak sebuah proposal oleh Bayer untuk membayar $ 648 juta untuk menyelesaikan gugatan class action yang diajukan oleh penggugat yang menuduh kontaminasi dari polychlorinated biphenyl, atau PCBs, yang dibuat oleh Monsanto.

Juga minggu lalu, hakim pengadilan dalam kasus Bader Farms, Inc. v. Monsanto menolak mosi Bayer untuk uji coba baru. Hakim memotong hukuman ganti rugi yang diberikan oleh juri, namun, dari $ 250 juta menjadi $ 60 juta, meninggalkan ganti rugi utuh sebesar $ 15 juta, dengan total penghargaan sebesar $ 75 juta.

Dokumen diperoleh Melalui penemuan dalam kasus Bader terungkap bahwa Monsanto dan raksasa kimia BASF sadar selama bertahun-tahun bahwa rencana mereka untuk memperkenalkan benih pertanian dan sistem kimia berbasis herbisida dicamba mungkin akan menyebabkan kerusakan di banyak pertanian AS.