Pengadilan banding mendukung kemenangan uji coba kanker Roundup penjaga lapangan atas Monsanto

Mencetak Email Bagikan Tweet

Dalam kekalahan pengadilan lainnya untuk pemilik Monsanto, Bayer AG, pengadilan banding menolak upaya perusahaan untuk membatalkan kemenangan persidangan yang dibuat oleh penjaga sekolah California yang menuduh paparan herbisida glifosat Monsanto menyebabkan dia mengembangkan kanker, meskipun pengadilan mengatakan bahwa ganti rugi harus diberikan. dipotong menjadi $ 20.5 juta.

Pengadilan Banding untuk Distrik Banding Pertama California kata Senin bahwa argumen Monsanto tidak persuasif dan Dewayne “Lee” Johnson berhak mengumpulkan $ 10.25 juta sebagai kompensasi ganti rugi dan $ 10.25 juta lainnya sebagai ganti rugi. Itu turun dari total $ 78 juta yang diizinkan hakim pengadilan.

"Dalam pandangan kami, Johnson memberikan banyak sekali — dan tentu saja substansial — bukti bahwa glifosat, bersama dengan bahan lain dalam produk Roundup, menyebabkan kankernya," pengadilan menyatakan. "Pakar demi pakar memberikan bukti bahwa produk Roundup mampu menyebabkan limfoma non-Hodgkin ... dan khususnya menyebabkan kanker Johnson."

Pengadilan selanjutnya mencatat bahwa "ada banyak bukti bahwa Johnson telah menderita, dan akan terus menderita selama sisa hidupnya, rasa sakit dan penderitaan yang signifikan."

Pengadilan mengatakan bahwa argumen Monsanto bahwa temuan ilmiah tentang kaitan glifosat dengan kanker merupakan "pandangan minoritas" tidak didukung.

Khususnya, pengadilan banding menambahkan bahwa hukuman ganti rugi dilakukan karena ada cukup bukti bahwa Monsanto bertindak dengan "sengaja dan sadar mengabaikan keselamatan orang lain".

Mike Miller, yang firma hukum Virginia mewakili Johnson di persidangan bersama dengan firma Baum Hedlund Aristei & Goldman di Los Angeles, mengatakan dia terhibur atas konfirmasi pengadilan bahwa Johnson mengembangkan kanker dari penggunaan Roundup dan bahwa pengadilan menegaskan putusan hukuman. ganti rugi atas "kesalahan yang disengaja oleh Monsanto".

“Tuan Johnson terus menderita karena luka-lukanya. Kami bangga memperjuangkan Tuan Johnson dan mengejar keadilan, ”kata Miller.

Monsanto berhutang bunga tahunan sebesar 10 persen dari April 2018 hingga membayar keputusan akhir.

Pengurangan kerusakan sebagian terkait dengan fakta bahwa dokter telah memberi tahu Johnson bahwa kankernya sudah parah dan dia diperkirakan tidak akan hidup lebih lama lagi. Pengadilan setuju dengan Monsanto bahwa karena ganti rugi dirancang untuk mengganti rasa sakit di masa depan, penderitaan mental, kehilangan kenikmatan hidup, gangguan fisik, dll ... Harapan hidup singkat Johnson secara hukum berarti kerugian "non-ekonomi" di masa depan yang diberikan oleh pengadilan harus dikurangi.

Brent Wisner, salah satu pengacara persidangan Johnson, mengatakan pengurangan ganti rugi adalah hasil dari "cacat yang mendalam dalam undang-undang gugatan hukum California".

“Pada dasarnya, undang-undang California tidak mengizinkan penggugat pulih untuk usia harapan hidup yang dipersingkat,” kata Wisner. “Ini secara efektif memberi penghargaan kepada tergugat karena membunuh penggugat, bukan hanya melukainya. Ini adalah kegilaan. "

Sorotan atas perilaku Monsanto

Hanya dua bulan setelah Bayer membeli Monsanto, pada Agustus 2018, dewan juri dengan suara bulat memberikan Johnson $ 289 juta, termasuk $ 250 juta sebagai ganti rugi, menemukan bahwa herbisida Monsanto tidak hanya menyebabkan Johnson mengembangkan limfoma non-Hodgkin, tetapi bahwa perusahaan tersebut mengetahui risiko kanker dan gagal memperingatkan Johnson. Gugatan tersebut melibatkan dua produk herbisida glifosat Monsanto - Roundup dan Ranger Pro.

Hakim pengadilan menurunkan total putusan menjadi $ 78 juta tetapi Monsanto mengajukan banding atas jumlah yang dikurangi. Johnson Cross mengajukan banding untuk mengembalikan vonis $ 289 juta.

Sidang Johnson diliput oleh media di seluruh dunia dan menyoroti perilaku Monsanto yang dipertanyakan. Pengacara Johnson memberi para juri email internal perusahaan dan catatan lain yang menunjukkan para ilmuwan Monsanto mendiskusikan makalah ilmiah tulisan tangan untuk mencoba menopang dukungan bagi keselamatan produk perusahaan, bersama dengan komunikasi yang merinci rencana untuk mendiskreditkan kritik, dan untuk membatalkan evaluasi pemerintah terhadap toksisitas glifosat, bahan kimia utama dalam produk Monsanto.

Dokumen internal juga menunjukkan bahwa Monsanto mengharapkan Badan Internasional untuk Penelitian Kanker akan mengklasifikasikan glifosat sebagai kemungkinan atau kemungkinan karsinogen manusia pada Maret 2015 (klasifikasi itu sebagai kemungkinan karsinogen) dan menyusun rencana sebelumnya untuk mendiskreditkan para ilmuwan kanker setelahnya. mereka mengeluarkan klasifikasi mereka.

Puluhan ribu penggugat telah mengajukan tuntutan hukum terhadap Monsanto membuat klaim serupa dengan Johnson, dan dua persidangan tambahan telah dilakukan sejak sidang Johnson. Kedua persidangan tersebut juga menghasilkan vonis besar terhadap Monsanto. Keduanya juga sedang dalam proses banding.

Pada bulan Juni, Bayer mengatakan telah mencapai a  kesepakatan penyelesaian dengan pengacara yang mewakili 75 persen dari sekitar 125,000 yang diajukan dan klaim yang belum diajukan yang diprakarsai oleh penggugat AS yang menyalahkan paparan Monsanto's Roundup atas perkembangan limfoma non-Hodgkin mereka. Bayer mengatakan akan menyediakan $ 8.8 miliar hingga $ 9.6 miliar untuk menyelesaikan litigasi. Namun pengacara yang mewakili lebih dari 20,000 penggugat tambahan mengatakan mereka belum setuju untuk menyelesaikan dengan Bayer dan tuntutan hukum tersebut diperkirakan akan terus berlanjut melalui sistem pengadilan.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan setelah putusan pengadilan, Bayer mengatakan hal itu mendukung keamanan Roundup: “Keputusan pengadilan banding untuk mengurangi ganti rugi dan ganti rugi merupakan langkah ke arah yang benar, tetapi kami terus percaya bahwa putusan dan kerusakan juri penghargaan tidak konsisten dengan bukti di pengadilan dan hukum. Monsanto akan mempertimbangkan opsi hukumnya, termasuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung California. ”