Penilaian EPA terhadap bahan kimia menuai kritik dari para ilmuwannya sendiri

Mencetak Email Bagikan Tweet

Banyak ilmuwan AS yang bekerja untuk Environmental Protection Agency (EPA) mengatakan bahwa mereka tidak mempercayai para pemimpin senior badan tersebut untuk jujur ​​dan mereka takut akan pembalasan jika mereka melaporkan pelanggaran hukum, menurut survei terhadap karyawan yang dilakukan pada tahun 2020.

Menurut Survei Sudut Pandang Karyawan Federal untuk 2020, yang dilakukan oleh Kantor Manajemen Personalia AS, 75 persen pekerja EPA di Divisi Bahan Kimia Program Nasional yang menanggapi survei menunjukkan bahwa mereka tidak menganggap kepemimpinan senior lembaga tersebut mempertahankan "standar kejujuran dan integritas yang tinggi". Enam puluh lima persen pekerja yang menanggapi dari Divisi Penilaian Risiko menjawab dengan cara yang sama.

Yang juga mengkhawatirkan, 53 persen responden di Divisi Penilaian Risiko EPA mengatakan mereka tidak dapat mengungkapkan dugaan pelanggaran hukum atau peraturan tanpa takut akan pembalasan. Empat puluh tiga persen pekerja EPA yang menanggapi di Kantor Pencegahan Polusi dan Beracun (OPPT) menjawab dengan cara yang sama.

Sentimen negatif yang tercermin dalam hasil survei bertepatan dengan laporan penyimpangan dalam program penilaian kimia EPA, menurut Pegawai Publik untuk Tanggung Jawab Lingkungan (PEER).

“Seharusnya menjadi perhatian besar bahwa lebih dari setengah ahli kimia EPA dan spesialis lainnya yang bekerja pada masalah kesehatan masyarakat yang penting tidak merasa bebas untuk melaporkan masalah atau melaporkan pelanggaran,” Direktur Eksekutif PEER Tim Whitehouse, mantan pengacara penegakan EPA, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Awal bulan ini, National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine kata EPAPraktik penilaian bahaya dalam kerangka Undang-Undang Pengendalian Zat Beracun memiliki "kualitas sangat rendah".

"Kepemimpinan baru EPA akan bekerja penuh untuk memperbaiki kapal yang tenggelam ini," kata Whitehouse.

Setelah menjabat pada Januari, Presiden Joe Biden mengeluarkan perintah eksekutif yang mencatat bahwa EPA di bawah Biden dapat menyimpang dalam posisinya pada beberapa bahan kimia dari keputusan yang dibuat oleh badan tersebut di bawah presiden sebelumnya Donald Trump.

In korespondensi tertanggal 21 Januari, Kantor Penasihat Umum EPA mengatakan sebagai berikut:

“Sesuai dengan Perintah Eksekutif Presiden Biden tentang Melindungi Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan dan Memulihkan Ilmu Pengetahuan untuk Mengatasi Krisis Iklim yang dikeluarkan 20 Januari 2021, (Kesehatan dan Lingkungan EO), ini akan mengkonfirmasi permintaan saya atas nama Badan Perlindungan Lingkungan AS ( EPA) bahwa Departemen Kehakiman AS (DOJ) mencari dan mendapatkan penundaan atau penundaan proses dalam proses pengadilan yang menunggu peninjauan yudisial untuk setiap peraturan EPA yang diundangkan antara 20 Januari 2017, dan 20 Januari 2021, atau berusaha untuk menetapkan tenggat waktu untuk EPA untuk mengumumkan suatu peraturan sehubungan dengan subjek hal tersebut

Studi Roundup lainnya menemukan hubungan dengan potensi masalah kesehatan manusia

Mencetak Email Bagikan Tweet

(Diperbarui 17 Februari, menambahkan kritik studi)

A makalah ilmiah baru memeriksa dampak kesehatan potensial herbisida Roundup menemukan hubungan antara paparan glifosat kimiawi pembunuh gulma dan peningkatan jenis asam amino yang dikenal sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Para peneliti membuat keputusan mereka setelah mengekspos tikus hamil dan anak-anaknya yang baru lahir dengan glifosat dan Roundup melalui air minum. Mereka mengatakan bahwa mereka melihat secara khusus efek herbisida berbasis glifosat (GBH) pada metabolit urin dan interaksi dengan mikrobioma usus pada hewan.

Para peneliti mengatakan mereka menemukan peningkatan signifikan dari asam amino yang disebut homosistein pada anak tikus jantan yang terpapar glifosat dan Roundup.

“Studi kami memberikan bukti awal bahwa paparan terhadap GBH yang umum digunakan, pada dosis paparan manusia yang dapat diterima saat ini, mampu memodifikasi metabolit urin pada tikus dewasa dan anak anjing,” kata para peneliti.

Makalah, berjudul "Paparan dosis rendah herbisida berbasis glifosat mengganggu metabolisme urin dan interaksinya dengan mikrobiota usus," ditulis oleh lima peneliti yang berafiliasi dengan Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York dan empat dari Ramazzini Institute di Bologna, Italia. Itu diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports 5 Februari.

Para penulis mengakui banyak keterbatasan dengan penelitian mereka, termasuk ukuran sampel yang kecil, tetapi mengatakan pekerjaan mereka menunjukkan bahwa "paparan dosis rendah kehamilan dan awal kehidupan terhadap glifosat atau Roundup secara signifikan mengubah beberapa biomarker metabolomik urin, baik pada bendungan maupun keturunan."

Studi ini adalah yang pertama tentang perubahan metabolisme kemih yang disebabkan oleh herbisida berbasis glifosat pada dosis yang saat ini dianggap aman pada manusia, kata para peneliti.

Makalah ini mengikuti publikasi bulan lalu sebuah pelajaran dalam jurnal Perspektif Kesehatan Lingkungan yang menemukan glifosat dan produk Roundup dapat mengubah komposisi mikrobioma usus dengan cara yang mungkin terkait dengan hasil kesehatan yang merugikan. Ilmuwan dari Ramazzini Institute juga terlibat dalam penelitian itu.

Robin Mesnage, salah satu penulis makalah yang diterbitkan bulan lalu di Perspektif Kesehatan Lingkungan, mempermasalahkan validitas makalah baru tersebut. Dia mengatakan analisis data menunjukkan perbedaan yang terdeteksi antara hewan yang terpapar glifosat dan yang tidak terpapar - hewan kontrol - bisa dideteksi serupa dengan data yang dibuat secara acak.

“Secara keseluruhan, analisis data tidak mendukung kesimpulan bahwa glifosat mengganggu metabolisme urin dan mikrobiota usus hewan yang terpapar,” kata Mesnage. "Studi ini hanya akan semakin membingungkan perdebatan tentang toksisitas glifosat."

Beberapa penelitian terbaru tentang glifosat dan Roundup telah menemukan berbagai masalah.

Bayer, yang mewarisi merek herbisida berbasis glifosat dan portofolio benih rekayasa genetika toleran glifosatnya ketika membeli perusahaan tersebut pada 2018, menyatakan bahwa banyak penelitian ilmiah selama beberapa dekade menegaskan bahwa glifosat tidak menyebabkan kanker. Badan Perlindungan Lingkungan AS dan banyak badan pengatur internasional lainnya juga tidak menganggap produk glifosat bersifat karsinogenik.

Tetapi Badan Internasional untuk Penelitian Kanker Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2015 mengatakan tinjauan penelitian ilmiah menemukan banyak bukti bahwa glifosat adalah kemungkinan karsinogen manusia.

Bayer telah kalah tiga dari tiga uji coba yang diajukan oleh orang-orang yang menyalahkan kanker mereka pada paparan herbisida Monsanto, dan Bayer tahun lalu mengatakan akan membayar sekitar $ 11 miliar untuk menyelesaikan lebih dari 100,000 klaim serupa.

 

 

Kematian dan penyelesaian saat Bayer terus berusaha mengakhiri litigasi Roundup

Mencetak Email Bagikan Tweet

Tujuh bulan setelah Bayer AG Mengumumkan rencana untuk penyelesaian litigasi kanker Roundup AS, pemilik Monsanto Co. di Jerman terus bekerja untuk menyelesaikan puluhan ribu klaim yang diajukan oleh orang-orang yang menderita kanker yang mereka katakan disebabkan oleh produk pembasmi gulma Monsanto. Pada hari Rabu, satu kasus lagi tampaknya menemukan penutupan, melalui penggugat tidak hidup untuk melihatnya.

Pengacara Jaime Alvarez Calderon, awal pekan ini menyetujui penyelesaian yang ditawarkan oleh Bayer setelah Hakim Distrik AS Vince Chhabria pada Senin. keputusan ringkasan ditolak mendukung Monsanto, yang memungkinkan kasus tersebut mendekati persidangan.

Penyelesaian akan diberikan kepada keempat putra Alvarez karena ayah mereka yang berusia 65 tahun, seorang pekerja kilang anggur di Napa County, California, meninggal lebih dari setahun yang lalu dari limfoma non-Hodgkin ia menyalahkan pekerjaannya yang menyemprot Roundup di sekitar properti kilang anggur selama bertahun-tahun.

Dalam sidang yang diadakan di pengadilan federal Rabu, pengacara keluarga Alvarez David Diamond mengatakan kepada Hakim Chhabria bahwa penyelesaian akan menutup kasus tersebut.

Setelah sidang, Diamond mengatakan Alvarez telah bekerja di kilang anggur selama 33 tahun, menggunakan penyemprot ransel untuk mengaplikasikan Monsanto's. berbasis glifosat herbisida ke areal yang luas untuk grup kilang anggur Sutter Home. Dia sering pulang di malam hari dengan pakaian yang basah dengan herbisida akibat kebocoran peralatan dan pembunuh gulma yang terbawa angin. Dia didiagnosis pada 2014 dengan limfoma non-Hodgkin, menjalani beberapa putaran kemoterapi dan perawatan lain sebelum meninggal pada Desember 2019.

Diamond mengatakan dia senang untuk menyelesaikan kasus ini tetapi memiliki "400 lebih" kasus Roundup yang masih belum terselesaikan.

Dia tidak sendiri. Setidaknya setengah lusin firma hukum AS lainnya memiliki penggugat Roundup yang mereka cari pengaturan persidangannya pada tahun 2021 dan seterusnya.

Sejak membeli Monsanto pada 2018, Bayer telah berjuang keras untuk mencari tahu caranya mengakhiri litigasi yang mencakup lebih dari 100,000 penggugat di Amerika Serikat. Perusahaan kalah dalam ketiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membatalkan kerugian uji coba. Juri di setiap persidangan menemukan bahwa Monsanto herbisida berbasis glifosat memang menyebabkan kanker dan Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Selain upaya untuk menyelesaikan klaim yang saat ini tertunda, Bayer juga berharap dapat menciptakan mekanisme untuk menyelesaikan klaim potensial yang dapat dihadapi dari pengguna Roundup yang mengembangkan limfoma non-Hodgkin di masa depan. Rencana awalnya untuk menangani litigasi di masa depan ditolak oleh Hakim Chhabria dan perusahaan belum mengumumkan rencana baru.

Neonicotinoids: perhatian yang berkembang

Mencetak Email Bagikan Tweet

Pada 10 Januari, The Guardian menerbitkan cerita ini tentang komunitas pedesaan kecil Nebraska yang telah berjuang setidaknya selama dua tahun dengan kontaminasi yang terkait dengan benih jagung berlapis neonicotinoid. Sumbernya adalah pabrik etanol daerah yang telah memasarkan dirinya sendiri secara gratis "mendaur ulang" lokasi untuk perusahaan benih seperti Bayer, Syngenta, dan lainnya yang membutuhkan tempat untuk membuang kelebihan pasokan stok benih yang diolah dengan pestisida ini. Hasilnya, kata penduduk kota, adalah lanskap yang dipenuhi dengan residu neonicotinoid tingkat tinggi, yang menurut mereka telah memicu penyakit baik pada manusia maupun hewan. Mereka takut tanah dan air mereka sekarang terkontaminasi dan tidak dapat diperbaiki.

Pejabat lingkungan negara bagian telah mencatat tingkat neonicotinoid di a mengejutkan 427,000 bagian per miliar (ppb) dalam pengujian salah satu bukit besar limbah di lokasi properti pabrik etanol. Itu sebanding dengan tolok ukur peraturan yang mengatakan level harus di bawah 70 ppb agar dianggap aman.

Lihat halaman ini untuk detail dan dokumen lebih lanjut.

Kisah korban di komunitas di Mead, Nebraska, hanyalah tanda terbaru bahwa pengawasan peraturan negara bagian dan federal terhadap neonicotinoid perlu diperkuat, menurut para pendukung lingkungan dan peneliti dari beberapa universitas AS.

Kontroversi kelas insektisida yang dikenal sebagai neonicotinoids, atau neonics, telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir dan telah menjadi konflik global antara perusahaan raksasa yang menjual neonics dan kelompok lingkungan dan konsumen yang mengatakan insektisida bertanggung jawab atas lingkungan dan kesehatan manusia yang luas. membahayakan.

Sejak diperkenalkan pada 1990-an, neonicotinoid telah menjadi kelas insektisida yang paling banyak digunakan di dunia, dijual di setidaknya 120 negara untuk membantu mengendalikan serangga perusak dan melindungi produksi pertanian. Insektisida tidak hanya disemprotkan pada tanaman tetapi juga disemprotkan pada biji. Neonicotinoid digunakan dalam memproduksi berbagai jenis tanaman, termasuk beras, kapas, jagung, kentang, dan kedelai. Pada 2014, neonicotinoid mewakili lebih dari 25 persen dari pestisida global pasar, menurut peneliti.

Di dalam kelas, clothianidin dan imidacloprid adalah yang paling umum digunakan di Amerika Serikat, menurut sebuah makalah 2019 yang diterbitkan di jurnal Kesehatan Lingkungan.

Pada Januari 2020, Badan Perlindungan Lingkungan merilis a keputusan sementara yang diusulkan untuk acetamiprid, clothianidin, dinotefuran, imidacloprid, dan Thiamethoxam, insektisida spesifik dalam kelas neonicotinoid. EPA mengatakan pihaknya bekerja untuk mengurangi jumlah yang digunakan pada tanaman yang terkait dengan "potensi risiko ekologis," membatasi kapan pestisida dapat diterapkan pada tanaman yang sedang mekar.

Semakin banyak bukti ilmiah menunjukkan bahwa neonicotinoid adalah faktor penyebarannya gangguan koloni lebah, yang merupakan penyerbuk penting dalam produksi pangan. Mereka juga dipandang setidaknya sebagian sebagai penyebab “Kiamat serangga. Insektisida juga dikaitkan dengan kerusakan serius pada rusa berekor putih, memperdalam kekhawatiran tentang potensi bahan kimia tersebut untuk membahayakan mamalia besar, termasuk manusia.

Uni Eropa melarang penggunaan luar ruangan dari neonics clothianidin, imidacloprid dan thiamethoxam pada tahun 2018, dan PBB mengatakan neonics sangat berbahaya sehingga mereka harus "sangat" dibatasi. Namun di Amerika Serikat, neonik tetap digunakan secara luas.

Tawaran Bayer untuk menyelesaikan klaim kanker Roundup AS mengalami kemajuan

Mencetak Email Bagikan Tweet

Pemilik Monsanto, Bayer AG, membuat kemajuan menuju penyelesaian menyeluruh dari ribuan tuntutan hukum AS yang diajukan oleh orang-orang yang menuduh mereka atau orang yang mereka cintai menderita kanker setelah terpapar herbisida Roundup Monsanto.

Korespondensi baru-baru ini dari pengacara penggugat kepada klien mereka menggarisbawahi kemajuan tersebut, mengkonfirmasikan bahwa sebagian besar penggugat memilih untuk berpartisipasi dalam penyelesaian, meskipun ada keluhan dari banyak penggugat bahwa mereka menghadapi proposal pembayaran kecil yang tidak adil.

Dengan beberapa perhitungan, penyelesaian kotor rata-rata akan meninggalkan sedikit atau tidak ada kompensasi, mungkin beberapa ribu dolar, untuk penggugat individu setelah biaya pengacara dibayar dan biaya medis tertentu yang diasuransikan diganti.

Namun demikian, menurut surat yang dikirim ke penggugat pada akhir November oleh salah satu firma hukum utama dalam litigasi, lebih dari 95 persen "penggugat yang memenuhi syarat" memutuskan untuk berpartisipasi dalam rencana penyelesaian yang dinegosiasikan oleh firma tersebut dengan Bayer. Seorang "administrator penyelesaian" sekarang memiliki 30 hari untuk meninjau kasus dan mengkonfirmasi kelayakan penggugat untuk menerima dana penyelesaian, menurut korespondensi.

Orang dapat memilih untuk keluar dari penyelesaian dan membawa klaim mereka ke mediasi, diikuti dengan arbitrase yang mengikat jika mereka ingin atau mencoba mencari pengacara baru yang akan membawa kasus mereka ke pengadilan. Para penggugat bisa mengalami kesulitan menemukan pengacara untuk membantu mereka membawa kasus mereka ke pengadilan karena firma hukum yang menyetujui penyelesaian dengan Bayer telah setuju untuk tidak mengadili kasus lagi atau membantu dalam persidangan di masa mendatang.

Seorang penggugat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena kerahasiaan proses penyelesaian, mengatakan dia memilih keluar dari penyelesaian dengan harapan mendapatkan lebih banyak uang melalui mediasi atau persidangan di masa depan. Dia mengatakan dia membutuhkan tes dan perawatan yang sedang berlangsung untuk kankernya dan struktur penyelesaian yang diusulkan tidak akan membuatnya tidak bisa menutupi biaya yang sedang berlangsung.

"Bayer menginginkan pembebasan dengan membayar sesedikit mungkin tanpa harus diadili," katanya.

Perkiraan kasar rata-rata pembayaran kotor per penggugat adalah sekitar $ 165,000, kata pengacara dan penggugat yang terlibat dalam diskusi tersebut. Tetapi beberapa penggugat dapat menerima jauh lebih banyak, dan beberapa lebih sedikit, tergantung pada detail kasus mereka. Ada banyak kriteria yang menentukan siapa yang dapat berpartisipasi dalam penyelesaian dan berapa banyak uang yang dapat diterima orang tersebut.

Agar memenuhi syarat, pengguna Roundup harus warga negara AS, telah didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin (NHL), dan terpapar Roundup setidaknya selama satu tahun sebelum didiagnosis dengan NHL.

Perjanjian penyelesaian dengan Bayer akan selesai ketika administrator mengonfirmasi bahwa lebih dari 93 persen penggugat memenuhi syarat, menurut ketentuan kesepakatan.

Jika administrator penyelesaian menemukan penggugat tidak memenuhi syarat, penggugat memiliki waktu 30 hari untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Untuk penggugat yang dianggap memenuhi syarat, administrator penyelesaian akan memberikan setiap kasus sejumlah poin berdasarkan kriteria tertentu. Jumlah uang yang akan diterima setiap penggugat didasarkan pada jumlah poin yang dihitung untuk situasi individu mereka.

Poin dasar ditentukan dengan menggunakan usia individu pada saat mereka didiagnosis dengan NHL dan tingkat keparahan "cedera" yang ditentukan oleh tingkat pengobatan dan hasil. Level berjalan 1-5. Seseorang yang meninggal karena NHL diberikan poin dasar untuk level 5, misalnya. Lebih banyak poin diberikan kepada orang-orang yang lebih muda yang mengalami beberapa kali pengobatan dan / atau meninggal.

Selain poin dasar, penyesuaian diperbolehkan yang memberikan lebih banyak poin kepada penggugat yang memiliki lebih banyak eksposur ke Roundup. Ada juga tunjangan untuk lebih banyak poin untuk jenis NHL tertentu. Penggugat yang didiagnosis dengan jenis NHL yang disebut limfoma Sistem Saraf Pusat Primer (SSP) menerima peningkatan 10 persen pada penghitungan poin mereka, misalnya.

Orang juga dapat mengurangi poin berdasarkan faktor-faktor tertentu. Berikut adalah beberapa contoh spesifik dari matriks poin yang ditetapkan untuk litigasi Roundup:

  • Jika pengguna produk Roundup meninggal sebelum 1 Januari 2009, poin total untuk klaim yang diajukan atas nama mereka akan berkurang 50 persen.
  • Jika penggugat yang sudah meninggal tidak memiliki pasangan atau anak di bawah umur pada saat kematiannya, ada pengurangan sebesar 20 persen.
  • Jika penggugat memiliki kanker darah sebelumnya sebelum menggunakan Roundup poin mereka dipotong sebesar 30 persen.
  • Jika rentang waktu antara pemaparan Roundup penggugat dan diagnosis NHL kurang dari dua tahun, poinnya dipotong 20 persen.

Dana penyelesaian harus mulai mengalir ke peserta di musim semi dengan pembayaran akhir diharapkan dilakukan pada musim panas, menurut pengacara yang terlibat.

Penggugat juga dapat mengajukan permohonan untuk menjadi bagian dari “dana cedera luar biasa,” yang disiapkan untuk sekelompok kecil penggugat yang menderita cedera parah terkait NHL. Klaim mungkin memenuhi syarat untuk dana cedera luar biasa jika kematian individu akibat NHL terjadi setelah tiga atau lebih kursus penuh kemoterapi dan perawatan agresif lainnya.

Sejak membeli Monsanto pada 2018, Bayer telah berjuang keras untuk mencari cara mengakhiri litigasi yang mencakup lebih dari 100,000 penggugat di Amerika Serikat. Perusahaan kalah dalam ketiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membatalkan kerugian uji coba. Juri di setiap persidangan menemukan bahwa Monsanto herbisida berbasis glifosat, seperti Roundup, memang menyebabkan kanker dan Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Penghargaan juri berjumlah lebih dari $ 2 miliar, meskipun putusan telah diperintahkan dikurangi oleh hakim pengadilan dan hakim banding.

Upaya perusahaan untuk menyelesaikan litigasi sebagian terhalang oleh tantangan bagaimana mencegah klaim yang dapat diajukan di masa depan oleh orang-orang yang terkena kanker setelah menggunakan herbisida perusahaan.

Banding Percobaan Lanjutkan

Bahkan ketika Bayer bertujuan untuk menghentikan uji coba di masa depan dengan penyelesaian dolar, perusahaan terus mencoba membalikkan hasil dari tiga uji coba yang hilang dari perusahaan.

Dalam kerugian percobaan pertama - file Kasus Johnson v. Monsanto - Bayer kehilangan upaya untuk membatalkan temuan juri bahwa Monsanto bertanggung jawab atas kanker Johnson di tingkat pengadilan banding, dan pada bulan Oktober, Mahkamah Agung California menolak untuk meninjau kasus ini.

Bayer kini memiliki waktu 150 hari sejak keputusan tersebut untuk meminta agar masalah tersebut ditangani oleh Mahkamah Agung AS. Perusahaan belum membuat keputusan akhir mengenai langkah itu, menurut juru bicara Bayer, tetapi sebelumnya telah mengindikasikan bahwa mereka berniat untuk mengambil tindakan tersebut.

Jika Bayer mengajukan petisi ke Mahkamah Agung AS, pengacara Johnson diharapkan mengajukan banding bersyarat yang meminta pengadilan untuk memeriksa tindakan yudisial yang memangkas penghargaan juri Johnson dari $ 289 juta menjadi $ 20.5 juta.

Kasus pengadilan Bayer / Monsanto lainnya

Selain tanggung jawab yang dihadapi Bayer dari litigasi kanker Roundup Monsanto, perusahaan sedang berjuang dengan kewajiban Monsanto dalam litigasi polusi PCB dan dalam litigasi atas kerusakan tanaman yang disebabkan oleh sistem tanaman berbasis herbisida dicamba Monsanto.

Seorang hakim federal di Los Angeles minggu lalu menolak sebuah proposal oleh Bayer untuk membayar $ 648 juta untuk menyelesaikan gugatan class action yang diajukan oleh penggugat yang menuduh kontaminasi dari polychlorinated biphenyl, atau PCBs, yang dibuat oleh Monsanto.

Juga minggu lalu, hakim pengadilan dalam kasus Bader Farms, Inc. v. Monsanto menolak mosi Bayer untuk uji coba baru. Hakim memotong hukuman ganti rugi yang diberikan oleh juri, namun, dari $ 250 juta menjadi $ 60 juta, meninggalkan ganti rugi utuh sebesar $ 15 juta, dengan total penghargaan sebesar $ 75 juta.

Dokumen diperoleh Melalui penemuan dalam kasus Bader terungkap bahwa Monsanto dan raksasa kimia BASF sadar selama bertahun-tahun bahwa rencana mereka untuk memperkenalkan benih pertanian dan sistem kimia berbasis herbisida dicamba mungkin akan menyebabkan kerusakan di banyak pertanian AS.

Mahkamah Agung California menyangkal peninjauan atas kerugian sidang Monsanto Roundup

Mencetak Email Bagikan Tweet

Mahkamah Agung California tidak akan meninjau kemenangan pengadilan seorang pria California atas Monsanto, memberikan pukulan lain kepada pemilik Monsanto di Jerman, Bayer AG.

The keputusan untuk menolak tinjauan dalam kasus Dewayne “Lee” Johnson menandai yang terbaru dari serangkaian kekalahan pengadilan untuk Bavarian ketika mencoba menyelesaikan penyelesaian dengan hampir 100,000 penggugat yang masing-masing mengklaim mereka atau orang yang mereka cintai mengembangkan limfoma non-Hodgkin dari paparan Roundup dan pembunuh gulma Monsanto lainnya. Juri di masing-masing dari tiga persidangan yang diadakan sampai saat ini tidak hanya menemukan bahwa perusahaan itu herbisida berbasis glifosat menyebabkan kanker tetapi juga Monsanto menghabiskan beberapa dekade untuk menyembunyikan risikonya.

“Kami kecewa dengan keputusan Pengadilan untuk tidak meninjau keputusan pengadilan banding menengah di Johnson dan akan mempertimbangkan opsi hukum kami untuk peninjauan lebih lanjut atas kasus ini, ”kata Bayer dalam sebuah pernyataan.  

Perusahaan Miller, Firma hukum Johnson yang berbasis di Virginia, mengatakan keputusan Mahkamah Agung California menyangkal "upaya terbaru Monsanto untuk menghindari tanggung jawab" karena menyebabkan kanker Johnson.

“Beberapa hakim sekarang telah menegaskan temuan juri dengan suara bulat bahwa Monsanto dengan jahat menyembunyikan risiko kanker Roundup dan menyebabkan Tuan Johnson mengembangkan bentuk kanker yang mematikan. Waktunya telah tiba bagi Monsanto untuk mengakhiri permohonan tak berdasarnya dan membayar Tuan Johnson uang hutangnya, ”kata perusahaan itu.

Juri dengan suara bulat menemukan pada Agustus 2018 bahwa paparan herbisida Monsanto menyebabkan Johnson mengembangkan bentuk limfoma non-Hodgkin yang mematikan. Juri selanjutnya menemukan bahwa Monsanto bertindak untuk menyembunyikan risiko produknya dalam perilaku yang begitu mengerikan sehingga perusahaan harus membayar Johnson $ 250 juta sebagai hukuman ganti rugi di atas $ 39 juta untuk ganti rugi masa lalu dan masa depan.

Atas banding dari Monsanto, hakim pengadilan mengurangi $ 289 juta menjadi $ 78 juta. Pengadilan banding kemudian memotong penghargaan menjadi $ 20.5 juta, dengan alasan fakta bahwa Johnson diharapkan untuk hidup hanya dalam waktu singkat.

Pengadilan banding mengatakan itu mengurangi penghargaan ganti rugi meskipun menemukan ada “banyak sekali” bukti bahwa glifosat, bersama dengan bahan-bahan lain dalam produk Roundup, menyebabkan kanker Johnson dan bahwa “ada banyak bukti bahwa Johnson telah menderita, dan akan terus menderita selama sisa hidupnya, rasa sakit dan penderitaan yang signifikan. ”

Baik Monsanto dan Johnson meminta peninjauan oleh Mahkamah Agung California, dengan Johnson meminta pemulihan penghargaan kerusakan yang lebih tinggi dan Monsanto berusaha untuk membatalkan keputusan pengadilan.

Bayer telah mencapai penyelesaian dengan beberapa firma hukum terkemuka yang secara kolektif mewakili bagian signifikan dari klaim yang diajukan terhadap Monsanto. Pada bulan Juni, Bayer mengatakan akan menyediakan $ 8.8 miliar hingga $ 9.6 miliar untuk menyelesaikan litigasi.

Sakit kepala Monsanto milik Bayer terus berlanjut

Mencetak Email Bagikan Tweet

Migrain Monsanto tampaknya tidak akan hilang dalam waktu dekat untuk Bayer AG.

Upaya untuk menyelesaikan banyak tuntutan hukum yang diajukan di Amerika Serikat oleh puluhan ribu orang yang mengklaim herbisida Roundup Monsanto memberi mereka kanker terus berlanjut, tetapi tidak menangani semua kasus yang luar biasa, juga tidak semua penggugat menawarkan penyelesaian yang menyetujui mereka.

In surat kepada Hakim Distrik AS Vince Chhabria, Pengacara Arizona David Diamond mengatakan bahwa pernyataan yang dibuat oleh pengacara yang memimpin pembicaraan penyelesaian dengan Bayer atas nama penggugat tidak secara akurat mencerminkan situasi untuk kliennya sendiri. Dia mengutip "kurangnya" "pengalaman terkait penyelesaian" dengan Bayer dan dia meminta agar Hakim Chhabria mengajukan beberapa kasus Diamond ke depan untuk diadili.

“Representasi kepemimpinan tentang penyelesaian tidak mewakili penyelesaian klien saya
pengalaman, minat, atau posisi terkait, "kata Diamond kepada hakim.

Diamond menulis dalam surat bahwa ia memiliki 423 klien Roundup, termasuk 345 yang memiliki kasus yang menunggu keputusan di Chhabria dalam litigasi multidistrik (MDL) di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California. Di samping MDL ada ribuan penggugat yang kasusnya sedang menunggu di pengadilan negara bagian.

Penjangkauan Diamond ke hakim diikuti sidang akhir bulan lalu di mana beberapa firma terkemuka dalam litigasi dan pengacara Bayer mengatakan kepada Chhabria bahwa mereka hampir menyelesaikan sebagian besar, jika tidak semua, kasus di hadapan hakim.

Bayer telah mencapai penyelesaian penting dengan beberapa firma hukum terkemuka yang secara kolektif mewakili bagian signifikan dari klaim yang diajukan terhadap Monsanto. Pada bulan Juni, Bayer mengatakan akan menyediakan $ 8.8 miliar hingga $ 9.6 miliar untuk menyelesaikan litigasi.

Tetapi kontroversi dan konflik telah membayangi tawaran penyelesaian secara keseluruhan.

Beberapa penggugat yang diwakili oleh perusahaan-perusahaan besar dan berbicara dengan syarat nama mereka tidak digunakan, mengatakan bahwa mereka tidak menyetujui persyaratan penyelesaian, yang berarti kasus mereka akan diarahkan ke mediasi dan, jika gagal, ke persidangan.

Setelah membeli Monsanto pada tahun 2018, Bayer telah berjuang untuk mencari cara bagaimana mengakhiri litigasi yang melibatkan lebih dari 100,000 penggugat. Perusahaan tersebut kalah dalam ketiga dari tiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membalikkan kerugian uji coba. Juri dalam setiap uji coba menemukan bahwa herbisida berbasis glifosat Monsanto, seperti Roundup, memang menyebabkan kanker dan bahwa Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Upaya perusahaan untuk menyelesaikan litigasi sebagian terhalang oleh tantangan bagaimana mencegah klaim yang dapat diajukan di masa depan oleh orang-orang yang terkena kanker setelah menggunakan herbisida perusahaan.

Masalah Teruslah Memasang

Bayer mengancam akan mengajukan kebangkrutan jika tidak dapat menghentikan litigasi Roundup dan pada hari Rabu perusahaan mengeluarkan peringatan keuntungan dan mengumumkan pemotongan biaya miliaran dolar, mengutip "prospek yang lebih rendah dari perkiraan di pasar pertanian" di tengah faktor-faktor lain. Berita itu membuat saham perusahaan jatuh.

Dalam melaporkan masalah Bayer Barron mencatat: “Masalah terus meningkat untuk Bayer dan investornya, yang sekarang harus terbiasa dengan berita mengecewakan. Saham sekarang telah jatuh lebih dari 50% sejak kesepakatan Monsanto ditutup pada Juni 2018. “Pembaruan terbaru ini hanya menambah kasus bahwa kesepakatan Monsanto menjadi salah satu yang terburuk dalam sejarah perusahaan.”

Uji coba kanker Roundup masih menjadi ancaman bagi Bayer, tetapi pembicaraan penyelesaian terus berlanjut

Mencetak Email Bagikan Tweet

Pengacara pemilik Monsanto, Bayer AG dan penggugat yang menggugat Monsanto mengatakan kepada hakim federal pada hari Kamis bahwa mereka terus membuat kemajuan dalam menyelesaikan litigasi nasional yang diajukan oleh orang-orang yang mengklaim Roundup Monsanto menyebabkan mereka mengembangkan kanker.

Dalam sidang video, pengacara Bayer William Hoffman mengatakan kepada Hakim Distrik AS Vince Chhabria bahwa perusahaan telah mencapai kesepakatan - atau hampir mencapai kesepakatan - untuk menyelesaikan lebih dari 3,000 tuntutan hukum yang dikelompokkan bersama dalam litigasi multidistrik (MDL) yang diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California.

Perusahaan secara terpisah telah menyelesaikan ribuan kasus di luar MDL, kasus-kasus yang telah diproses melalui pengadilan negara. Tetapi kontroversi dan konflik telah membayangi tawaran penyelesaian secara keseluruhan, dengan tuduhan dari beberapa firma penggugat bahwa Bayer mengingkari perjanjian yang dicapai beberapa bulan yang lalu, dan beberapa firma penggugat tidak bersedia untuk menyetujui apa yang mereka anggap penawaran yang tidak memadai dari Bayer.

Namun, tidak ada diskusi tentang pengaduan tersebut, dalam sidang hari Kamis, dengan kedua belah pihak mengungkapkan pandangan optimis.

“Perusahaan telah bergerak maju dan menyelesaikan beberapa perjanjian dengan perusahaan…. kami juga berharap akan menyelesaikan perjanjian tambahan dalam beberapa hari ke depan, ”kata Hoffman kepada hakim.

“Di mana kita sekarang… angka-angka ini hanyalah perkiraan tetapi saya pikir mereka cukup dekat: Ada sekitar 1,750 kasus yang tunduk pada kesepakatan antara perusahaan dan firma hukum dan sekitar 1,850 hingga 1,900 kasus lainnya yang berada dalam berbagai tahap pembahasan sekarang, ”kata Hoffman. “Kami sedang bekerja untuk membuat program untuk mempercepat diskusi dan mudah-mudahan membawa kesepakatan untuk membuahkan hasil dengan perusahaan tersebut.”

Pengacara penggugat, Brent Wisner, mengatakan kepada hakim bahwa penting untuk dicatat bahwa masih ada "beberapa kasus" di dalam MDL yang belum diselesaikan. Tapi, dia berkata - "Kami mengantisipasi mereka akan segera."

Hakim Chhabria mengatakan bahwa mengingat kemajuan dia akan melanjutkan penundaan litigasi Roundup hingga 2 November, tetapi dia akan mulai memindahkan kasus ke persidangan jika tidak diselesaikan pada saat itu.

Bayer Bad Dealing Dugaan

Nada kerja sama yang diungkapkan dalam sidang hari Kamis jauh dari sidang yang diadakan bulan lalu ketika pengacara penggugat Aimee Wagstaff  kata Hakim Chhabria bahwa Bayer tidak menghormati perjanjian penyelesaian tentatif yang dibuat pada bulan Maret dan dimaksudkan untuk diselesaikan pada bulan Juli.

Bayer mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka telah mencapai penyelesaian $ 10 miliar dengan firma hukum AS untuk menyelesaikan sebagian besar dari lebih dari 100,000 klaim kanker Roundup. Tetapi pada saat itu satu-satunya firma hukum besar yang memimpin proses pengadilan yang memiliki perjanjian akhir yang ditandatangani dengan Bayer adalah The Miller Firm dan Weitz & Luxenburg.

Kesepakatan Miller Firm saja mencapai $ 849 juta untuk menutupi klaim lebih dari 5,000 klien Roundup, menurut dokumen penyelesaian.

Berbasis di California Baum Hedlund Aristei & Goldman firma hukum; itu Andrus Wagstaff perusahaan dari Colorado; dan Moore Law Group Kentucky memiliki kesepakatan tentatif tetapi bukan kesepakatan akhir.

Menurut surat yang ditulis oleh Wagstaff yang diajukan ke pengadilan, Bayer meminta perpanjangan berulang kali sampai kesepakatan dengan perusahaannya berantakan pada pertengahan Agustus. Setelah melaporkan masalah tersebut kepada Hakim Chhabria, pembicaraan penyelesaian dilanjutkan dan selesai akhirnya diselesaikan dengan tiga perusahaan bulan ini.

Beberapa detail tentang bagaimana permukiman akan diatur diajukan awal minggu ini di pengadilan di Missouri. Garretson Resolution Group, Inc., yang menjalankan bisnis sebagai Epiq Mass Tort, akan bertindak sebagai
"Administrator Resolusi Lien, ” misalnya, untuk klien Andrus Wagstaff yang dolar penyelesaiannya perlu digunakan sebagian atau seluruhnya untuk membayar kembali biaya pengobatan kanker yang dibayarkan oleh Medicare.

Bayer membeli Monsanto pada 2018 tepat ketika uji coba kanker Roundup pertama sedang berlangsung. Sejak itu telah kalah ketiga dari tiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membalikkan kekalahan uji coba. Juri dalam setiap uji coba menemukan bahwa herbisida Monsanto memang menyebabkan kanker dan Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Penghargaan juri berjumlah lebih dari $ 2 miliar, meskipun putusan telah diperintahkan dikurangi oleh hakim pengadilan dan hakim banding.

Bayer mengancam akan mengajukan pailit jika tidak ada penyelesaian nasional yang tercapai, menurut komunikasi dari perusahaan penggugat hingga klien mereka.

Tinta Bayer berurusan dengan tiga firma hukum kanker Roundup saat penyelesaian berlangsung

Mencetak Email Bagikan Tweet

Bayer AG telah mencapai persyaratan penyelesaian akhir dengan tiga firma hukum besar yang mewakili ribuan penggugat yang mengklaim terpapar herbisida berbasis glifosat Monsanto menyebabkan mereka mengembangkan limfoma non-Hodgkin.

Kesepakatan baru telah dibuat dengan yang berbasis di California Baum Hedlund Aristei & Goldman firma hukum; itu Andrus Wagstaff perusahaan dari Colorado; dan Moore Law Group dari Kentucky. Masing-masing perusahaan mengajukan pemberitahuan tentang kesepakatan tersebut ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California pada hari Senin.

Kesepakatan tersebut muncul setelah tiga firma hukum yang dituduh oleh Bayer mengingkari ketentuan perjanjian yang telah dibuat beberapa bulan sebelumnya. Perusahaan tersebut mengatakan kepada pengadilan hari Senin bahwa mereka masing-masing sekarang memiliki "Perjanjian Penyelesaian Utama yang dijalankan sepenuhnya dan mengikat dengan Monsanto."

Khususnya, kesepakatan tersebut menandai langkah kritis menuju penutupan litigasi gugatan massal lima tahun yang sekarang menghitung lebih dari 100,000 klaim yang dibawa oleh orang-orang dari seluruh Amerika Serikat yang menggunakan Roundup dan herbisida berbasis glifosat lainnya yang dibuat oleh Monsanto sebelum mereka mengembangkan kanker.

Bayer membeli Monsanto pada 2018 tepat ketika uji coba kanker Roundup pertama sedang berlangsung. Sejak itu telah kalah ketiga dari tiga uji coba yang diadakan hingga saat ini dan telah kalah pada putaran awal banding yang berusaha untuk membalikkan kekalahan uji coba. Juri dalam setiap uji coba menemukan bahwa herbisida Monsanto memang menyebabkan kanker dan Monsanto menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyembunyikan risikonya.

Penghargaan juri berjumlah lebih dari $ 2 miliar, meskipun putusan telah diperintahkan dikurangi oleh hakim pengadilan dan hakim banding.

Bayer mengancam akan mengajukan pailit jika tidak ada penyelesaian nasional yang tercapai, menurut komunikasi dari perusahaan penggugat kepada klien mereka.

Bayer mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka telah mencapai penyelesaian $ 10 miliar dengan firma hukum AS untuk menyelesaikan sebagian besar dari lebih dari 100,000 klaim kanker Roundup. Tetapi pada saat itu hanya dua firma hukum besar dalam litigasi yang memiliki perjanjian akhir yang ditandatangani dengan Bayer - The Miller Firm dan Weitz & Luxenburg, menurut sumber yang dekat dengan negosiasi. Perusahaan Baum, firma Andrus Wagstaff, dan firma Moore memiliki nota kesepahaman tetapi bukan perjanjian akhir, kata sumber.

Upaya perusahaan untuk menyelesaikan litigasi sebagian terhalang oleh tantangan bagaimana mencegah klaim yang dapat diajukan di masa depan oleh orang-orang yang terkena kanker setelah menggunakan herbisida perusahaan. Bayer mencoba mendapatkan persetujuan pengadilan untuk rencana yang akan menunda pengajuan kasus kanker Roundup baru selama empat tahun, dan akan membentuk "panel sains" beranggotakan lima orang untuk menentukan apakah Roundup dapat menyebabkan limfoma non-Hodgkin, dan jika demikian , pada tingkat eksposur minimum apa. Jika panel memutuskan tidak ada hubungan sebab akibat antara Roundup dan limfoma non-Hodgkin maka anggota kelas akan dilarang dari klaim tersebut di masa depan.

Hakim Distrik AS Vince Chhabria menolak rencananya,  mengirim Bayer kembali ke papan gambar.

Bayer punya kata Kamis bahwa itu membuat kemajuan dalam pengembangan rencana yang "direvisi" untuk menyelesaikan litigasi Roundup potensial di masa depan. Rincian rencana kelas yang direvisi akan diselesaikan selama beberapa minggu mendatang, menurut Bayer.

Beberapa penggugat tidak senang dengan penyelesaian tersebut, mengatakan mereka tidak akan menerima banyak uang meskipun bertahun-tahun perawatan kanker yang mahal dan rasa sakit serta penderitaan yang terus berlanjut. Memang, banyak penggugat telah meninggal saat menunggu resolusi.

Pada 9 September, pengacara Marie Bernice Dinner dan suaminya Bruce Dinner mengajukan pemberitahuan ke pengadilan bahwa Marie yang berusia 73 tahun meninggal pada 2 Juni karena limfoma non-Hodgkin yang dia dan suaminya duga disebabkan oleh paparannya terhadap pembunuh gulma Monsanto .

Pengacara Bruce Dinner meminta pengadilan untuk mengizinkan mereka mengubah keluhan terhadap Monsanto untuk menambahkan klaim atas kematian yang salah. Pasangan itu menikah selama 53 tahun dan memiliki dua anak dan empat cucu.

“Marie Bernice adalah orang yang luar biasa. Kematiannya seharusnya dicegah, ”kata pengacara Beth Klein, yang mewakili keluarga tersebut.

Glifosat dalam kotoran ayam yang digunakan sebagai pupuk merusak produksi pangan, kata para peneliti

Mencetak Email Bagikan Tweet

Para ilmuwan membawa lebih banyak berita buruk tentang herbisida glifosat yang banyak digunakan, lebih dikenal sebagai Roundup, dalam makalah penelitian baru yang diterbitkan bulan ini.

Peneliti dari Universitas Turku di Finlandia terungkap di sebuah kertas diterbitkan dalam jurnal  Ilmu Lingkungan Total Kotoran dari unggas yang digunakan sebagai pupuk dapat menurunkan hasil panen jika kotoran tersebut mengandung residu herbisida berbasis glifosat, seperti Roundup. Pupuk dimaksudkan untuk meningkatkan produksi tanaman, sehingga bukti bahwa residu glifosat dapat memiliki efek sebaliknya adalah signifikan.

Kotoran unggas, demikian sebutan pupuk kandang, sering digunakan sebagai pupuk, termasuk dalam pertanian organik, karena dianggap kaya akan unsur hara esensial. Penggunaan kotoran unggas sebagai pupuk telah berkembang baik di pertanian maupun di hortikultura dan pekarangan rumah.

Sementara penggunaan terus meningkat, “kemungkinan risiko yang terkait dengan akumulasi bahan kimia pertanian dalam kotoran unggas sebagian besar masih diabaikan,” para peneliti Finlandia memperingatkan.

Petani organik semakin khawatir tentang jejak glifosat dalam pupuk kandang yang diperbolehkan dalam produksi organik, tetapi banyak di industri enggan mempublikasikan masalah tersebut.

Petani menyemprotkan glifosat langsung ke sejumlah tanaman yang ditanam di seluruh dunia, termasuk kedelai, jagung, kapas, kanola, dan tanaman lain yang direkayasa secara genetik untuk tahan terhadap perawatan glifosat. Mereka juga sering langsung menyemprot tanaman seperti gandum dan gandum, yang tidak direkayasa secara genetik - sesaat sebelum panen untuk mengeringkan tanaman.

Mengingat jumlah herbisida berbasis glifosat yang digunakan untuk merawat tanaman yang digunakan dalam pakan ternak, serta jumlah kotoran yang digunakan sebagai pupuk, “kita harus benar-benar menyadari bahwa risiko semacam ini ada,” kata salah satu penulis studi, Anne Muola.

“Sepertinya tidak ada yang sangat ingin membicarakannya terlalu keras.” Muola mencatat.

Penggunaan besar-besaran herbisida glifosat langsung ke tanaman pangan telah dipromosikan oleh Monsanto - sekarang menjadi unit Bayer AG - sejak 1990-an, dan penggunaan glifosat sangat banyak sehingga residu umumnya ditemukan dalam sampel makanan, air, dan bahkan udara.

Karena ada residu glifosat dalam makanan manusia dan hewan, kadar glifosat yang dapat dideteksi umumnya ditemukan dalam urin manusia dan kotoran hewan.

Residu glifosat dalam pupuk merupakan masalah bagi petani karena berbagai alasan, menurut para peneliti Finlandia.

“Kami menemukan bahwa kotoran unggas dapat mengakumulasi residu tinggi (herbisida berbasis glifosat), menurunkan pertumbuhan dan reproduksi tanaman, dan dengan demikian menghambat efek peningkatan pertumbuhan dari kotoran ketika diaplikasikan sebagai pupuk,” kata kertas tersebut. “Hasil ini menunjukkan bahwa residu melewati proses pencernaan burung, dan yang lebih penting, residu tersebut bertahan dalam pupuk kotoran dalam waktu lama.”

Para peneliti mengatakan residu glifosat dapat bertahan dalam sistem ekologi, mempengaruhi beberapa organisme non-target selama bertahun-tahun.

Konsekuensinya, kata mereka, antara lain penurunan efisiensi pupuk kandang; kontaminasi herbisida berbasis glifosat yang tahan lama pada siklus pertanian; Kontaminasi glifosat "tak terkendali" di area non-target; peningkatan ancaman terhadap “organisme non-target yang rentan,” dan peningkatan risiko munculnya resistensi terhadap glifosat.

Para peneliti mengatakan lebih banyak penelitian harus dilakukan untuk mengungkapkan sejauh mana kontaminasi glifosat dalam pupuk organik dan bagaimana hal itu berdampak pada keberlanjutan.

Penelitian Finlandia menambah bukti bahaya residu glifosat dalam pupuk, menurut para ahli pertanian.

“Dampak residu glifosat yang terakumulasi dalam kotoran unggas sebagian besar merupakan area penelitian yang terabaikan,” kata ilmuwan tanah Institut Rodale, Dr. Yichao Rui. “Namun penelitian yang ada menunjukkan bahwa residu tersebut dapat berdampak negatif pada tanaman, jika kotoran unggas digunakan sebagai pupuk. Residu glifosat dalam pupuk telah terbukti memiliki efek negatif pada tanaman, mikrobioma tanah, dan mikroba yang berhubungan dengan tumbuhan dan hewan termasuk manusia melalui rantai makanan. Ketika kontaminasi ini secara tidak sengaja disebarkan melalui pupuk, hal itu menimbulkan beban berat pada fungsi dan layanan keanekaragaman hayati dan ekosistem. "

Di seluruh dunia 9.4 juta ton dari glifosat telah disemprotkan ke ladang - cukup untuk menyemprotkan hampir setengah pon Roundup di setiap acre tanah yang dibudidayakan di dunia.

Pada 2015, Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) Organisasi Kesehatan Dunia glifosat diklasifikasikan sebagai "mungkin bersifat karsinogenik bagi manusia”Setelah meninjau bertahun-tahun penelitian ilmiah yang dipublikasikan dan ditinjau oleh sejawat. Tim ilmuwan internasional menemukan ada hubungan khusus antara limfoma glifosat dan non-Hodgkin.

Puluhan ribu orang di Amerika Serikat menderita limfoma non-Hodgkin telah menggugat Monsanto, dan dalam tiga uji coba yang diadakan hingga saat ini, juri telah menemukan bahwa herbisida glifosat perusahaan yang menjadi penyebab kanker.

Selain itu, file bermacam-macam studi hewan dirilis musim panas ini menunjukkan bahwa paparan glifosat berdampak pada organ reproduksi dan dapat mengancam kesuburan, menambahkan bukti baru bahwa agen pembunuh gulma mungkin merupakan pengganggu endokrin. Bahan kimia yang mengganggu endokrin dapat meniru atau mengganggu hormon tubuh dan terkait dengan masalah perkembangan dan reproduksi serta disfungsi otak dan sistem kekebalan.